Selasa, 19 Januari 2016

Menyesuaikan kemampuan power ke sub woofer

Cara menyesuaikan kemampuan power ke subwoofer

Power sebagai perangkat penguat daya,
                     yang digunakan untuk mendorong subwoofer
 supaya menghasilkan tenaga bass
             (nada rendah).

Dan untuk menyesuaikan kemampuan power
           maka perlu diperhatikan kemampuan daya (watt)
      dari power tersebut, agar sesuai dengan kemampuan subwoofer.

Power yang umum digunakan untuk subwoofer berdaya besar,
       biasanya menggunakan power kelas D, 
         umumnya dengan sebutan power monoblock.

Power jenis kelas D  dirancang berkekuatan daya yang besar,
satu power saja bisa mendorong dua subwoofer bahkan lebih.
              Semuanya tergantung kemampuan power (watt)
dan juga tergantung tahanan (impedance)
                  dari subwoofer yang akan didorong.

Selain dari power kelas D (Monoblock/1 Channel)
            banyak juga yang menggunakan power
"2 channel kelas AB" untuk mendorong subwoofer.

Untuk power kelas AB 2channel
          biasanya output speaker di brige
                  untuk memberi kemampuan (watt) yang lebih besar,
pada akhirnya output jadi 1 channel setelah di brige.

Selanjutnya
            power 4 channel kelas AB,
       yang saat ini umum digunakan pada mobil harian,

2 channel digunakan untuk subwoofer (brige) ,
         dan 2 channel lagi untuk speaker mid (L+R).

Kemudian ada juga power 5ch

Untuk jenis power ini telah di sediakan khusus ch 5 untuk subwoofer,
           kemudian sisanya 4 chanel lagi untuk mid,
     namun banyak juga yang menerapkan aplikasi 3 way
               untuk power 5 ch
       (1 ch SUB + 2 ch mid + 2 ch tweeter )

Itulah beberapa jenis power yang umum digunakan untuk mendorong subwoofer.

Dan umumnya power ampli dilengkapi dengan tulisan,

"SUB-NORMAL" maupun "LPF-FULL (NORMAL)

Biasanya dalam bentuk switch geser ataupun switch dorong/tekan.

Tapi ada juga power FLAT
         yang digunakan untuk mendorong subwoofer
                dengan bantuan crossover untuk controlnya.

Untuk saat ini
       power FLAT sudah termasuk jarang digunakan
                untuk kebutuhan subwoofer.

Power Flat tergolong power lama (lawas).

Tapi untuk pecinta musik SQL
          masih banyak yang menggunakan jenis power flat,

dan power flat ini umumnya
               digunakan untuk mendorong speaker mid dan tweeter.



menyesuaikan kemampuan power ke subwoofer


Sekarang mari kita bahas kemampuan power untuk mendorong subwoofer

Contohnya... jika yang digunakan power 4ch         dengan kemampuan 240 watt   maka kemampuan power : 4ch x 60 watt = 240 watt dengan begitu 1 ch = 60 watt.Bila di brige hasilnya (2ch x 60 watt)=120 watt

Dan untuk menyesuaikan power yang output nya 120 watt

 carilah subwoofer sekitar 120 watt untuk power handling nya.

(tidak harus pas 120 watt, minimal mendekati) agar sesuai.

Power handling ini maksudnya
     dapat menahan beban secara terus menerus (continue).
           Beda dengan power maksimal (power max),

Power maksimal pada subwoofer artinya
         kemampuan batas akhir menahan (besaran watt)
                      yang diterima dari power ampli.

 Dan perlu diperhatikan
       bahwa ini hanya sebagai contoh untuk pemula 
dan yang masih awam akan perhitungan 
          untuk penyesuaian 
                   kemampuan power ke subwoofer,

karena rumus yang digunakan untuk perhitungan ini
        bukan rumus yang benar-benar akurat.

Tapi sistim perhitungannya kira-kira seperti itu.

Untuk cara setting suara, silahkan sobat baca Setting Audio Mobil Secara Otodidak. Cara ini dapat dilakukan buat teman yang masih awam, maupun pemula dalam audio mobil.

Selamat mencoba...Kawan,,

Semoga membantu...


0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan Kawan.. beri MASUKAN ataupun KOMENTAR, sesuai dengan TOPIK | Terima Kasih.